Saturday, 4 December 2010

ANWAR IBRAHIM, RAHIM BAKAR DAN DEWAN BAHASA


Mantan Pengerusi DBP, Dato' Abd. Rahim Bakar (kiri) bersama mantan Ketua Pengarah DBP Dato' Dr. Firdaus Abdullah dalam satu majlis Bulan Bahasa di Pekan, Pahang, tiga tahun lalu.


Waktu itu, jawatan Pengerusi Lembaga Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) masih kosong. Dato' Abdul Rahim Bakar (kini Allahyarham) baru beberapa bulan menjadi penganggur setelah melepaskan jawatannya sebagai menteri besar Pahang.


Dalam satu temubual dengannya pada Sabtu, 18 Februari 2006, Rahim Bakar bercerita tentang bagaimana dia ditawarkan menjadi pengerusi DBP oleh Dato' Seri Anwar Ibrahim, ketika itu Anwar Menteri Pendidikan dalam kabinet Dato' Seri Dr. Mahathir Mohamad (kini Tun).


Menurut Rahim Bakar, Anwar Ibrahim menelfonnya di rumah. " Rahim, aku nak lantik kami jadi Pengerusi DBP." Selama hidup menganggur itu Rahim berkata dia "saya dah start writing. Saya mencari-cari apa yang harus saya buat untuk hidup yang ada lagi. Jadi cuba menulis sesuatu yang saya tidak biasa. Tapi saya rasa saya boleh buat. Namun pilihan pada waktu itu tidak banyak, hanya tercari-cari. Bisnes pun tidak ada modal juga. Saya tidak membentuk asas masa dalam bidang politik, tidak mengumpul harta walaupun dari segi ilmu dan pendedahan kepada bisnes itu ada.


"Mu ini benar ke Anwar?" tanya Rahim Bakar terkejut.

"Yalah, aku nak bagi tempat lain tak ada. Yang nampak takkan aku nak bagi engkau. DBPlah," jawab Anwar Ibrahim.

Rahim kata dia tak minta (jawatan itu). Dia tak pernah buat bahasa dan intelektual kerana ia bukan bidangnya. Dia tak pernah berkecimpung dan tak pernah mendekati dunia itu.

"Suahlah aku nak cari benda lain." tukas Anwar lagi.


Rahim minta tempoh seminggu untuk memikirkannya. Cukup seminggu Rahim tak telfon Anwar, tapi Anwar yang telfon Rahim, "macam mana ni. Dah semnggu dah ni."

"Susahlah, Oklah, aya terima," jawab Rahim.


Menurut Rahim dua jam sesudah panggilan telfon itu "datang budak dengan motosikal serah surat pelantikan. tak ada tarikh mula, hanya sekadar surat itu melantik saya. Saya pergi jumpa Dato' Hassan (Ketua Pengarah DBP waktu itu) di pejabat. Jadi saya ceritalah tentang surat itu. Oleh kerana tarikh mula pelantikan tak ada jadi saya dilantik mengikut tarikh surat."


DBP ketika itu adalah di bawah naungan Kementerian Pendidikan. Jadi Anwar adalah bos DBP. Dan Anwar dan Rahim kawan rapat, setidak-tidaknya dalam politik. Kata Rahim, Anwar banyak bantu kawan-kawan, terutama yang dalam kesusahan. Itu baiknya Anwar. Satu ketika, Anwar pernah menerima jemputan Prsiden Kesatuan Pelajar Institut Teknologi MARA masa itu, Ibrahim Ali untuk merasmikan satu majlis bahasa dan sastera.


Demikianlah, DBP mendapatkan Pengerusi barunya setelah hampir beberapa bulan kosong. Rahim nampaknya boleh menyeuaikan irinya dengan cepat dan Anwar mungkin gembira orang pilihannya serasi di DBP.


Amat diayangkan kalaulah Anwar masih berada dalam kabinet dan tidak buat hal, agaknya bagaimanalah lanskap poitik Malaysia hari ini. Apakah mungkin Dato' Seri Abdullah Ahmad Badawi (kini Tun) dan Dato' Seri Najib Tun Razak berada di tempatnya masing-masing memimpin Barian Nasional dalam kerajaan sekarang? (Petikan temubual dengan Rahim Bakar dengan Ahmad Fadzil Yassin, Sabtu, 18 Februari 2006).



No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

BLOGGER'S CORNER

POLITICIAN GAZEBO

INTERACTIVE